Polri-BNN Teken MoU Rehabilitasi Pecandu dan Korban Narkoba

Polri-BNN Teken MoU Rehabilitasi Pecandu dan Korban Narkoba
Polri dan Badan Narkotika Nasional (BNN) menjalin kerja sama lewat penandatanganan nota kesepahaman atau MoU tentang pelaksanaan rehabilitasi pecandu, penyalahguna dan korban penyalahgunaan narkoba. Kegiatan itu dilaksanakan di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (12/7/2022).
 
Kepala BNN Komjen Petrus R Golose menyampaikan, penandatanganan MoU ini dilakukan oleh Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto bersama dengan Deputi Rehabilitasi BNN RI.
 
Kenapa harus dilakukan, karena kita ketahui bersama, angka prevelensi sekarang 1,95 persen penyalahguna narkotika. Mereka adalah bagian yang harus kita selamatkan. Kemudian kita ketahui bersama dan saya rasa rekan-rekan juga tahu bahwa jumlah penyalahguna yang masuk ke dalam lembaga pemasyarakatan untuk di kota-kota besar sudah ada di atas angka 70 persen, kemudian di daerah-daerah sekitar 50 persen," tutur Petrus di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (12/7/2022).
 
Menurut Petrus, jika dibandingkan dengan Amerika Selatan bahwa bandar narkoba yang ada di lembaga pemasyarakatan di sana jumlahnya di atas 80 persen. Angka tersebut belum ditambahkan dengan jumlah penyalaguna narkotika.
 
Kemudian di wilayah Panama diketahui baru menyita sebanyak 134 ton kokain, Kolombia dengan sitaan 1.200 ton. Tidak ketinggalan wilayah Ekuador dan Argentina.
 
"Menyikapi permasalahan ini, berkaitan juga dengan masalah metamfetamin. Jadi kalau tadi adalah dari kokain. Permasalahan yang amat luar biasa juga ditangani antara Direktorat Narkoba di bawah pimpinan Brigjen Krisno. Kemudian juga Kedeputian Pemberantasan BNN RI, kita juga menyita berton-ton metamfetamin," kata Petrus.
 
Indonesia sendiri, lanjut dia, tengah dalam kondisi perekonomian yang mulai kembali bertumbuh setelah diterpa pandemi Covid-19. Sejalan dengan itu, lokasi tempat peredaran narkoba pun turut ikut aktif dan mengancam keselamatan generasi muda bangsa.
 
"Permasalahan yang harus kita hadapi adalah menyelamatkan generasi range umur 15 sampai 64 tahun dari penyalahgunaan narkotika, yang kalau bisa tidak kita kenakan pasal-pasal yang menuju kepada Criminal Justice System, kecuali mereka adalah bandar atau betul-betul berada dalam jaringan," kata Petrus.
 
Untuk itulah penandatanganan MoU antara Polri dan BNN terkait rehabilitasi ini dilaksanakan. Tujuannya, menurut Petrus, tak lain demi menyelamatkan generasi emas bangsa dari jerat narkoba.
 
"Sekali lagi saya sebagai Kepala BNN RI mengucapkan terimakasih dan apresiasi setinggi-tingginya atas inisiasi Polri bersama BNN RI untuk kita mengeliminir pesan sudah sampai bawah, para peyalahguna tidak harus takut untuk lapor. Saya mengimbau kepada keluarga, lapor dan selamatkan keluarga Anda dengan direhabilitasi. Jangan takut lapor, jangan takut direhabilitasi. Karena ini adalah tugas kita bersama untuk menyelamatkan generasi bangsa," ujarnya
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Rabu, 13 Juli 22 - 06:40 WIB
Dalam Kategori : JUDI SLOT ONLINE JACKPOT TERBESAR, ITUS JUDI SLOT ONLINE, JUDI SLOT ONLINE
Dibaca sebanyak : 293 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback