Bank Indonesia Ungkap Alasan Tahan Suku Bunga 3,5 Persen

Bank Indonesia Ungkap Alasan Tahan Suku Bunga 3,5 Persen
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo membeberkan alasan bank sentral mempertahankan suku bunga 7-day Reverse Repo Rate (BI-7DRR) 3,5 persen. Keputusan BI tersebut dilatari asesmen dan proyeksi inflasi ke depan dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi dalam negeri.
 
“Keputusan suku bunga BI Rate didasarkan pada inflasi ke depan, khususnya inflasi inti dan implikasinya pada pertumbuhan ekonomi,” kata Perry Warjiyo dalam konferensi pers virtual Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada Kamis, 21 Juli 2022.
 
Ia mengatakan dalam konteks ini, BI membedakan inflasi indeks harga konsumen (IHK) dengan inflasi inti. Pada Juni 2022, inflasi IHK memang mencapai 4,35 persen, namun inflasi inti sebesar 2,63 persen.
 
“Inflasi inti adalah inflasi yang mencerminkan antara keseimbangan permintaan dan penawaran di dalam ekonomi nasional,” katanya. Menurut Perry, inflasi inti sebesar 2,63 persen menunjukan bahwa walau meningkat, permintaan dalam negeri tetapi terpenuhi karena kapasitas produksi nasional mencukupi. 
 
“Di sinilah kenapa tekanan-tekanan inflasi dari fundamental yang tercerminkan pada inflasi inti masih terkelola,” kata Perry.
 
Adapun inflasi IHK sebesar 4,35 persen terdorong oleh kenaikan harga pangan atau volatile food, dampak harga komoditas pangan global yang tinggi, dan gangguan mata rantai pasokan. “Bulan lalu inflasi volatile food mencapai lebih dari 10 persen,” tuturnya.
 
Perry menjelaskan sumber kenaikan inflasi IHK terutama berasal dari harga pangan yang naik karena dampak ekonomi global dan meningkatnya tarif energi yang tidak disubsidi. Dewan Gubernur Bank Indonesia pada Kamis sore kembali mempertahankan suku bunga acuan pada level 3,5 persen.
 
Bank Indonesia juga mempertahankan deposit facility sebesar 2,75 persen dan suku bunga lending facility 4,25 persen. Perry mengatakan keputusan tersebut konsisten dengan perkiraan inflasi inti yang masih terjaga di tengah risiko dampak perlambatan ekonomi global terhadap pertumbuhan ekonomi dalam negeri.
 
“BI terus mewaspadai risiko kenaikan ekspektasi inflasi dan inflasi inti ke depan, serta memperkuat respons bauran kebijakan moneter yang diperlukan, baik melalui stabilisasi nilai tukar rupiah, penguatan operasi moneter, dan suku bunga,” katanya.
 
Tim analis PT Samuel Sekuritas Indonesia menilai keputusan BI berlawanan dengan sejumlah bank sentral negara-negara lain yang sudah mulai menaikkan suku bunga. The Fed, misalnya, telah mengerek suku bunga acuannya hingga level 1,5-1,75 persen. Bank Sentral Amerika Serikat itu bahkan diprediksi bakal menyundul lagi suku bunga acuannya hingga 75 basis poin dalam pertemuannya akhir bulan ini.
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Jumat, 22 Juli 22 - 05:58 WIB
Dalam Kategori : SLOTONLINE, SLOTGACOR, SLOTAMD, PLAYTOWIN, JACKPOT, SLOTGAMES
Dibaca sebanyak : 22 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback